Friday, 8 February 2013

“Suka Hati Aku La!!”: Menangani EGO

     Assalamualaikum.. “Suka hati aku la!!”. “Kau tau apa??”. Ha?? Apasal tiba-tiba macam marah je ni. Marah kat sapa pulak ni? Bunyi macam berlagak pun ada juga. Haa, kalau nak tahu, inilah antara reaksi dan ayat-ayat yang sering dilafazkan oleh orang yang EGO. Sebenarnya, EGO ni kita boleh tengok dalam macam-macam ragam. Macam Astro, macam-macam ada. Hehe. Ada yang EGO tak boleh ditegur, ada yang EGO tak mahu  terima pandangan orang lain, ada yang EGO dengan kelebihan material, rupa dan populariti, dan ada juga yang EGO tapi sebenarnya tak tahu apa pun! Ada antara kita yang sedar dia mempunyai EGO yang tinggi, dan ada juga yang tak sedar. Oleh itu, hari ini kita akan sama-sama baiki diri kita dengan cara menangani dan mengawal EGO kita. Jom baca tips EGO kali ini.

Sentiasa Menghinakan Diri
     Simptom terbesar orang yang mempunyai masalah EGO ialah merasakan diri terlalu MULIA dan HEBAT. Dialah yang patut dihormati, patut digeruni, patut dibesarkan, patut dipuji, patut diberi perhatian, patut segalanya. Perasaan perasan besar ini menjadikan kita tak boleh ditegur, tak boleh dinasihati, tak boleh dibetulkan. Kebiasaannya kelebihan material seperti harta, kereta, barangan mewah,pangkat, populariti menjadi punca perasan MULIA ini. Lebih yang itu, lebih yang ini.

     Cantas EGO dengan sentiasa set dalam minda yang diri kita ini hina. Kemuliaan dan kebesaran hanya milik  Allah. Sentiasa ingat bahawa diri kita sangat hina kerana segah mana pun sut yang dipakai dan kereta yang dipandu, kita sentiasa membawa kotoran bersama kita. Air kencing,najis, muntah, kentut, segalanya ada dalam perut dan badan kita. Benda-benda kotor inilah yang sering kita bawa ke mana sahaja.Pergi majlis besar ke, pakai baju cantik-cantik ke, pangkat tinggi-tinggi ke, tetap ada najis dalam perut. MULIA sangat ke kita ni, walhal sentiasa membawa najis ke mana sahaja? So, jangan perasan hebat sangat la ekk!!

Meminta dan Memberi Maaf
     Ada satu perkara yang orang EGO tak boleh buat. Sering mencari kemaafan. Ha, kalau nak “test” EGO ke tak, cuba engok diri kita sendiri. Adakah kita banyak mencari dan meminta maaf daripada orang lain atau buat tak tahu je bila dah buat silap? Meminta maaf adalah proses kita merendahkan diri dan memuliakan orang lain untuk mendapat pengampunan daripada orang tersebut. Seseorang yang EGO pastinya takkan sanggup merendahkan diri sendiri dan memuliakan orang lain untuk meminta maaf. Bak kata Elton John “Sorry seems to be the hardest word.” Sebab? Orang yang EGO merasakan dia lebih MULIA daripada yang di hadapannya.

     Jadi, untuk mengikis EGO daripada diri kita, sentiasalah meminta dan mencari kemaafan orang lain. Semua orang buat salah, dan semua orang itu termasuk KITA. Semua orang tak sempurna, dan semua orang itu termasuklah KITA. Jadi, bila dah buat salah, biasakan diri meminta maaf. Meminta maaf selalunya tak memerlukan huraian panjang lebar, cukup sekadar sebaris ayat “Minta maaf”, “Sorry” yang datang dari hati. Ingat, mencari kemaafan membuatkan kita lebih MULIA di mata orang berbanding merasakan diri tu MULIA di mata sendiri.

Kawal Fizikal
     Gerak badan mempunyai hubung kait dengan kesan psikologi. Sesuatu gerakan seperti postur duduk menggambarkan keadaan psikologi seseorang ketika itu. Hal ini boleh juga digunakan untuk mengawal tahap EGO kita. Macam mana? Dengan memanipulasi gerak fizikal untuk kesan psikologi yang MANTOP! Selalulah amalkan gerak fizikal ini. Antaranya, kerap menundukkan kepala. Apabila kepala sering ditundukkan, secara psikologinya menggambarkan diri kita seorang yang suka beralah. Apabila kita senang beralah, kuranglah “angin taufan” kita, barulah dapat turun rasa EGO tu.

     Persoalannya, bila nak buat? Bila-bila pun boleh. Masa berjalan pun boleh. Bak pesanan dalam Al Quran, sentiasa tundukkan pandangan ketika berjalan. Jika kerap diamalkan perbuatan ini, secara tidak sedar lama-kelamaan akan menjadikan kita seorang yang rendah diri. “Try” la. Dah lama Al Quran bagi tips ni. Lagi satu, tundukkan pandangan juga jika terasa nak marah atau bila dikonfrontasi. Juga, sentiasa bernafas panjang dan dalam-dalam bila berada dalam situasi seperti itu. Pernafasan yang panjang dan dalam menjadikan kita lebih tenang, manakala pernafasan yang pendek-pendek dan laju akan meningkatkan degupan jantung dan darah mengalir laju. Tu yang dok naik darah tu, dan asyik nak melawan je. Jadi, mulai sekarang, kawal gerak fizikal anda untuk mengawal EGO anda!

     Inilah antara tips yang WS kongsikan berkenaan mengawal EGO. Setiap orang mempunyai EGO. Yang penting ialah memastikan EGO kita sentiasa terkawal. Sebab kalau kita tak kawal EGO, nanti EGO yang akan kawal kita. Kesannya? Banyaklah perkara-perkara negatif akan kita lakukan. Mulai sekarang, sentiasa kawal EGO anda, anda mampu mengubahnya. (Macam iklan, hehe..) Nanti ada tips lagi, WS kongsi lagi. All the best, guys!!

Hustle up and Be GREAT!!
Salam transformasi daripada,

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More